Kategori

CALON BUPATI PADANG PARIAMAN ?

CALON  BUPATI PADANG PARIAMAN ? 

Oleh, Muslim,SH.I  TK Mudo

 

MASYARAKAT  PADANG PARIAMAN MEMILIKI  KEGEMARAN BERDISKUSI  DAN BERCERITA DI LAPAU (KEDAI/WARUNG), SEHINGGA SEGALA INFORMASI YANG ADA LEBIH BANYAK BERSUMBER DAN BERKEMBANG DI LAPAU TERSEBUT.

Cerita atau ciloteh itu, salah satunya yang hangat saat ini adalah informasi seputar Calon Bupati Padang Pariaman yang layak dipilih oleh masyarakat 17 Kecamatan di Padang Pariaman.

Hal senada juga diperkuat oleh hasil survei, bahwa dari 50 persen masyarakat Piaman mendapatkan data dan informasi mengenai kreteria seorang calon kepala daerah dari lapau (kedai/warung).

Maka untuk mengungkap tabir seperti apa kecendrungan dan keinginan masyarakat pada Pilkada Padang Pariaman tahun 2020 mendatang, akhirnya saya mencoba sedikit mengorek data/informasi dalam bentuk diskusi dibeberapa lapau.

Apa sebenarnya kreteria dan siapa calon Bupati Padang Pariaman pada priode 2020-2025 yang diinginkan oleh Masyarakat Piaman.

Hasil dari diskusi-diskusi/wawancara beberapa lapau di Nagari-nagari Padang Pariaman tersebut, maka dapat disimpulan bahwa, masyarakat Padang Pariaman menginginkan pemimpin kabupaten ini dengan kreteria yang beragam.

Sebagian masyarakat masih cenderung berpikir tentang latar belakang keluarga, atau jaleh sosok jiraminya. Calon, merupakan putra/putri yang berasal dari Padang Pariaman, tidak urang sumando. Karena itulah sebahagian besar masyarakat Piaman harus mengetahui kampung aslinya, apa sukunya, siapa penghulunya, dimana pusak tingginya, dan dimana pandan pakuburan kaumnya. Sehingga, dapat disimpulkan bahwa sang calon harus putra asli daerah (PAD).

Orang yang berpengalaman, cenderung lebih mendapatkan tempat di hati masyarakat. Dalam Minangkabau, dikenal dengan sebutan, alah taraso makan tangannyo. Seorang calon yang merupakan putra daerah, telah mengabdi di kampung selama ini. Sehingga, masyarakat tahu bahwa calon tersebut telah berbuat, memiliki karya di tengah masyarakat, dan dirasakan hasilnya.

Sosok yang diharapkan masyarakat Piaman itu harus tahu dengan nan ampek, yaitu orang yang harus memahami norma-norma adat istiadat yang berlaku di Piaman. Sehingga, calon paham betul dengan apa makna dan aplikasi kato malerang, kato manurun, kato mandaki, kato mandata, dan mandi di baruh-baruah, bakato di bawah-bawah, paliharo badan agar orang tidak tersinggung. Intinya, calon pemipin Padang Pariaman mencerminkan seorang pemimpin santun dan bijaksana seperti Buya Hamka, dan M Nasir, Anas Malik, dll.

Seseorang yang dianggap mampu mengaplikasikan adat basandi syarak, syarak basandi kitabullah dalam dirinya punya tempat tersendiri di tengah-tengah masyarakat. Artinya, calon pemimpin  Bupati Padang Pariaman mampu membuat program yang memakmurkan dan mencintai masjid (syiar Islam). Diharapkan  kepribadiannya tidak terlepas dari nilai-nilai Islam dalam memimpin Kabupaten Padang Pariaman ke depan.

Alun takilek lah takalan, ikan takile di aie alah tahu jantan batinyo menjadi satu nilai plus bagi pemilih. Seorang pemimpin harus memiliki rasa empati dengan situasi dan kondisi masyarakat. Sehingga, apa yang menjadi keinginan dan harapan masyarakat, mampu dia salurkan dalam bentuk kebijakan dan tindakan nyata nantinya. Tujuannya, agar masyarakat Padang Pariaman bisa makmur dan sejahtera.

Sang calon Buapati Padang Pariaman tidak tersangkut dengan hukum atau tidak bersatutus terjerat hukum pidana maupun perdata, terutama tersangkut kasus hukum yang berkaitan dengan korupsi, narkoba, Berjudi karena masyarakat Pariaman ingin calonnya tersebut bebas dari korupsi dan sempurna, “Alun ta coreang arang dikaniang”.  Pada dasarnya masih banyak poin-poin kreteria calon Bupati Padang Pariaman yang muncul dari carito lapau atau diskusi lapau tersebut.

Semua kesimpulan dari diskusi di lapau tersebut,  merupakan satu teori pembenaran bahwa lapau merupakan pusat informasi dan sumber data dari refresentasi keinginan masyarakat Piaman secara keseluruhan. Hal ini diperkuat juga oleh hasil penelitian pakar sosiologi Jepang tahun 1996 (baca: peran lapau di tengah masyarakat Piaman) menjelaskan, bahwa fungsi lapau di Piaman adalah sebagai pusat informasi dan berita, dimana lapau mampu memberikan informasi-informasi yang berkembang di seluruh sisi kehidupan di daerah dan malah bisa dunia. Sehingga, siapa pun yang ke lapau sudah dipastikan dapat mengetahui perkembangan informasi dan berita apa yang terjadi kekinian dan terbaru.

Selanjutnya lapau merupakan pusat diskusi, dimana orang yang ada di lapau akan saling mengadu ide dan gagasan cerdas. Sehingga, ada yang mengibaratkan, satu kasus penting dan rumit yang ada di Indonesia, pasti sudah selesai pembahasannya di lapau, dan hasilnya sudah bisa diketahui, walaupun kasus tersebut masih dalam wacana dan pembahasan. Itu lah teori berdasarkan hasil penelitian sosiologi Jepang tahun 1996 tersebut yang memperkuat apa yang penulis sampaikan tersebut.

Maka perlu dingatkan kepada masyarakat Kota Pariaman, bagaimanapun kreteria Calon Bupati Padang Pariaman yang muncul dan telah dijelaskan di atas. Semuanya kembali kepada masyarakat Piaman itu sendiri nanti.

Dari sekarang, cari dan pilihlah nanti calon-calon yang baik dan tepat, yang nama-namanya hari ini telah mengapung di Padang Pariaman.

Seperti Bagindo Yohanes Wempi, sosok Ketua DPD PKS Padang Pariaman, asli Koto Tinggi dan Lubuk  Pandan,  M. Yusuf orang Sungai Limau, Suhatri Bur sosok asli Sarang Gagak,  Heppy Naldi  asli Lubuk Alung, Ramal Saleh sosok asli Sungai Sariak, Damsuar asli Kampungnya Padang Sago, Refrizal asli kampung  Basuang, Faisal Ariifin asli  Gasan Gadang,  dan lainnya.

Satu kata kunci yang perlu dipahami, kalau salah pilih pada Pilkada tahun 2020 nanti, maka “hanyuiklah kito sarantau urang Padang Pariaman selama lima tahun kedepan [*].

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Comment

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>